Senin, 19 Maret 2012

Budidaya Tanaman Padi (Analisa Usaha)


  1. Analisis Usaha Budidaya
Harga padi yang sangat ditentukan pemerintah menyebabkan petani sering kali
merugi karena modal dasar tidak seimbang dengan harga gabah. Keadaan ini
semakin memburuk dengan dihilangkannya subsidi pupuk. Petani menjual padi ke Bulog dengan harga yang ditentukan pemerintah (saat ini seharga Rp. 2.100-
1.500/kg). Pada saat penen raya, bulog tidak memiliki cukup uang untuk membeli
padi rakyat sehingga menunggak pembayaran ke petani. Keadaan ini sangat
merugikan petani. Budidaya padi untuk mencapai keuntungan yang layak sulit
diwujudkan.
Perkiraan analisis budidaya padi (nasional) permusim panen dengan luas lahan 1
hektar masa tanam tahun 1999. (sumber: Departemen Pertanian)

a)Biaya produksi 
1.Sewa lahanRp.    600.000,-
2.Bibit: benih 25 kg @ Rp. 3.000,-Rp.      75.000,-
3.Pupuk 
 - Urea: 200 kg @ Rp. 1.115,Rp.    223.000,-
 - ZA: 50 kg @ Rp. 1.000,Rp.      50.000,-
 - SP-35: 100 kg @ Rp. 1.600,Rp.    160.000,-
 - KCl: 75 kg @ Rp. 1.650,Rp.    123.750,-
 - PPC/ZPTRp.      64.000,-
4.PestisidaRp.    600.000,-
5.Tenaga kerja 
 - Persemaian 5 HOK @ Rp. 8.000,-Rp.      40.000,-
 - Pengolahan tanah dgn mesin 15 HOK @ Rp. 15.000Rp.    220.000,-
 - Menanam 20 HOK @ Rp. 6.000,-Rp.    120.000,-
 - Penyiangan 15 HOK @ Rp. 8.000,-Rp.    120.000,-
 - Pemupukan 9 HOK @ Rp. 8.000,-Rp.      72.000,-
 - Pemberantasan OPT 4 HOK @ Rp. 8.000,-Rp.      32.000,-
6.Panen dan pascapanen 
 - Merontok, keringkan, angkut 72 HOK @ Rp. 8.000,-Rp.    576.000,-
 - Ongos angkut ke pasarRp.      26.918,-
7.Bunga BankRp.    148.037,-
 Jumlah biaya produksiRp. 2.994.705,-
   
b)Pendapatan 4.201 kg (GKG) @ Rp.1.450,-Rp. 6.091.450,-
c)KeuntunganRp. 3.096.745,-
d)Parameter kelayakan usaha 
 1.B/C Ratio= 1,03



2. Gambaran Peluang Agribisnis

Beras adalah makanan pokok sumber karbohidrat yang paling banyak dikonsumsi di
dunia. Kebutuhan beras nasional tidak terpenuhi oleh produksi beras dalam negeri
karena itu kita masih selalu mengimpor beras. Pemerintah, pada tahun 1998
mengimpor 3,1 juta ton beras untuk mengantisipasi kebutuhan beras masyarakat.
Dengan memperhatikan hal di atas seharusnya agribisnis padi dapat menarik banyak
para investor. Namun demikiaan, dilain pihak, harga beras sangat ditentukan
pemerintah dan tidak dinamis seperti halnya tanaman hortikultur atau perkebunan
sehingga umumnya petani padi sering merugi. Tanpa perubahan tata niaga beras
dan pengurangan campur tangan pemerintah, agribisnis padi akan tetap tidak
banyak diperhitungkan dan diminati oleh investor di bidang pertanian.



Source  :  epetani.deptan.com

Peluang Usaha Lainnya  :





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar